Biro Ibadah Umroh 2015 Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Biro Ibadah Umroh 2015 Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Biro Ibadah Umroh 2015

Saco-Indonesia.com — Sebuah planet gas alien yang mengorbit bintang berjarak 300 tahun cahaya dari Bumi berhasil diungkap keberadaannya dan dipotret secara langsung. Pemotretan planet secara langsung selama ini sulit dilakukan, apalagi planet yang baru ditemukan ini tergolong kecil.

Potret dari planet yang bernama HD 95086b ini dirilis European Southern Observatory pada Senin (3/6/2013). Potret planet yang mengelilingi bintang bernama HD 95086 ini dipotret dengan cahaya inframerah.

Pada gambar di atas, planet terlihat dengan warna biru terang, ada di bagian kiri bawah. Citra bintang telah dihilangkan sehingga publik bisa menyadari dan melihat keberadaan planet yang dimaksud dengan lebih jelas.

HD 95086 teramati lewat pengamatan secara langsung dengan very large telescope milik ESO. Berdasarkan kecerlangan cahayanya, ilmuwan menduga bahwa planet ini cuma punya massa empat hingga lima kali lebih besar dari Yupiter.

Astronom mengungkapkan, sangat jarang planet alien yang berjarak jauh bisa teramati secara langsung. Kebanyakan planet ditemukan secara tidak langsung dengan mengamati peredupan cahaya bintang saat planet melewati mukanya atau goyangan bintang akibat pengaruh gravitasi planet itu.

"Pengamatan secara langsung adalah teknik yang sangat menantang dan membutuhkan instrumen yang maju, baik yang berbasis di darat maupun antariksa," kata Julian Rameau, astronom di Institute of Astrophysics and Planetology di Perancis.

"Hanya beberapa planet bisa ditemukan secara langsung, membuat setiap penemuan merupakan lompatan penting dalam memahami planet raksasa dan pembentukannya," sambung Rameau seperti dikutip Space.com, Senin kemarin.

Foto lain yang diambil ESO menunjukkan bahwa planet dan bintang yang diorbitnya terletak di konstelasi Carina. HD 95086b mengorbit bintangnya pada jarak dua kali jarak Matahari-Neptunus atau 56 kali jarak Bumi-Matahari.

Penemuan planet ini akan dipublikasikan di Astrophysical Journal. HD 95086 yang menjadi bintang induk diduga masih berusia muda, baru 10-17 juta tahun. Hal ini membuat pembentukan planet dan piringan debu di sekitarnya menarik.

Anne Marie Langrange, peneliti yang juga terlibat penemuan, mengungkapkan, "Posisi planet saat ini memunculkan pertanyaan." Ia mengatakan bahwa planet mungkin telah berpindah dari tempat penemuannya ke tempat "tinggal" saat ini.

Tentang pembentukannya, Langrange mengatakan, "Mungkin planet tumbuh menyatukan batu yang membentuk inti padat dan secara perlahan mengakumulasi gas dari sekitarnya, atau bisa jadi terbentuk dari gumpalan gas yang akibat ketidakstabilan gravitasi di piringannya."

Editor :Liwon Maulana(galipat)
Sebuah Planet "Alien" AkhirnyaBerhasil Dipotret Langsung
Frontline  An installment of this PBS program looks at the effects of Ebola on Liberia and other countries, as well as the origins of the outbreak.
Frontline

Frontline An installment of this PBS program looks at the effects of Ebola on Liberia and other countries, as well as the origins of the outbreak.

The program traces the outbreak to its origin, thought to be a tree full of bats in Guinea.

Review: ‘9-Man’ Is More Than a Game for Chinese-Americans

A variation of volleyball with nine men on each side is profiled Tuesday night on the World Channel in an absorbing documentary called “9-Man.”

Television

‘Hard Earned’ Documents the Plight of the Working Poor

“Hard Earned,” an Al Jazeera America series, follows five working-class families scrambling to stay ahead on limited incomes.

Review: ‘Frontline’ Looks at Missteps During the Ebola Outbreak

Artikel lainnya »