Biro Perjalanan Umroh 2016 di Bandung Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Biro Perjalanan Umroh 2016 di Bandung Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Biro Perjalanan Umroh 2016 di Bandung

saco-indonesia.com, Komisi Pemberantasan Korupsi telah memanggil sopir Mantan Menteri Kehutanan MS Kaban, Muhammad Yusuf, terkait dalam penyidikan kasus proyek Sistim Komunikasi Radio Terpadu Kementerian Kehutanan. Dia juga akan diperiksa sebagai saksi bagi Anggoro Widjojo.

"Ia bakal akan jadi saksi untuk AW," kata Kabag Pemberitaan dan Informasi KPK Priharsa Nugraha, Jumat (7/2/2014).

Anggoro Widjojo sekarang telah ditahan di KPK. Ia juga pernah jadi buron sejak 2009 lalu .

Sebagai bos PT Masaro, Anggoro diduga telah menyuap 4 anggota Komisi IV DPR, yakni Azwar Chesputra, Al-Amin Nur Nasution, Hilman Indra, dan Fachri Andi Leluasa, dengan harapan bersedia mendorong pemerintah menghidupkan kembali proyek SKRT.

PT Masaro Radiokom juga merupakan rekanan Departemen Kehutanan dalam pengadaan SKRT 2007 yang nilai proyeknya telah mencapai Rp 180 miliar.


Editor : Dian Sukmawati

SOPIR MS KABAN DIPERIKSA DALAM KASUS ANGGORO

Artikel lainnya »