Biro Perjalanan Umroh Tout 2015 di Jakarta Selatan Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Biro Perjalanan Umroh Tout 2015 di Jakarta Selatan Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Biro Perjalanan Umroh Tout 2015 di Jakarta Selatan

JAKARTA, Saco-Indonesia.com - Para pemilik kendaraan bermotor di wilayah Jabodetabek harus sudah memiliki alat identifikasi konsumsi BBM bersubsidi atau radio frequency identification (RFID) sebelum 1 Oktober 2013. Adapun alat tersebut sudah bisa diperoleh mulai 1 Juli.

VP Corporate Communication Pertamina, Ali Mundakir menuturkan pihaknya akan menyediakan RFID di sejumlah SPBU yang ada di Jakarta. Setelah 1 Oktober, para pembeli BBM bersubsidi harus sudah memiliki alat tersebut. "Kalau tidak memilikinya, masyarakat tidak bisa membeli premium maupun solar," ujarnya kepada Kompas.com Jumat (31/5/2013).

Dia mengatakan untuk tahap awal pemasangan RFID hanya untuk mengidentifikasi kendaraan yang mengonsumsi BBM bersubsidi. Adapun data yang akan direkam melalui alat tersebut adalah nomor polisi, waktu pembelian BBM bersubsidi terakhir, hingga tempat pembeliannya.

"Untuk sementara, alat akan hanya untuk keperluan identifikasi," lanjutnya.

Sebelumnya, Wakil Menteri ESDM, Susilo Siswoutomo mengatakan bahwa pengadaan alat ukur tersebut dilakukan melalui proses tender oleh PT Pertamina (Persero). Hasilnya, PT INTI ditetapkan sebagai pemenang tender pengadaan sistem pengendalian BBM bersubsidi dengan menggunakan teknologi. 

Susilo menjelaskan, RFID rencananya mulai dipasang di wilayah Jabodetabek pada Juli nanti sebagai tahap awal. Selanjutnya, pemasangan alat pembaca data kendaraan itu akan dipasang pada semua kendaraan di seluruh wilayah Jawa.  "Kalau RFID sudah dipasang, maka kendaraannya bisa langsung dimonitor," katanya.

Dengan menggunakan sistem itu, maka pemerintah dapat membatasi konsumsi BBM bersubsidi agar tidak melampaui kuota untuk BBM bersubsidi.

 
Editor :Liwon Maulana
Sumber:Kompas
Pembeli BBM Bersubsidi Harus Punya RFID Sebelum Oktober,

Artikel lainnya »