Haji Plus Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Haji Plus Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Haji Plus

saco-indonesia.com, Tanah rekat yang telah terjadi di Desa Kalitengah, Kecamatan Panggungrejo, Kabupaten Blitar, Jawa Timur, telah mengakibatkan puluhan rumah rusak. Para warga yang rumahnya rusak langsung mengungsi ke tempat yang lebih aman.

"Mereka mengungsi ke rumah tetangga. Tadi, warga juga sudah melakukan kerja bakti, dan akan dilanjutkan besok (Kamis)," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blitar Heru Irawan di Blitar.

Ia juga mengatakan, ada sekitar 20 rumah yang terkena dampak akibat retakan tanah tersebut. Dari jumlah itu, delapan unit di antaranya kondisinya rusak parah, sehingga pemilik rumah tidak berani menempatinya lagi.

Sementara itu, anggota RAPI Kabupaten Blitar Heru telah mengatakan tim juga sudah memantau lokasi bencana tersebut. Ia juga mengatakan, sejumlah rumah warga kondisinya memang mengkhawatirkan. Retakan di tanah itu telah membuat rumah mereka ambles dan sebagian ambruk, sehingga berbahaya jika digunakan untuk tempat tinggal.

"Beberapa hari ini hujan terus, dan melihat struktur tanah mirip tanah liat, itu yang kami prediksi menjadi pemicu tanah retak," katanya.

Sejumlah bencana telah terjadi di Kabupaten Blitar. Sampai saat ini, banjir yang telah terjadi di Kecamatan Sukorejo, belum surut. Sejumlah daerah lain juga telah mengalami bencana seperti di Kecamatan Panggungrejo ini.


Editor : Dian Sukmawati

PULUHAN RUMAH DI BLITAR AMBLES

Artikel lainnya »