Perjalanan Haji dan Umroh 2016 di Jakarta Utara Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Perjalanan Haji dan Umroh 2016 di Jakarta Utara Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Perjalanan Haji dan Umroh 2016 di Jakarta Utara

Jakarta, Saco-Indonesia.com -- Oleh vokalis Intan Ayu, celana panjang era 1990-an milik sang ibu "disulap" menjadi celana panjang skinny yang lebih sesuai dengan masa kini.

"Ini celana Nyokap (ibu) zaman dulu, aku kecilin, dan ini baju aku sendiri. Kalau sepatu ini aku beli sudah lama dan baru aku pakai karena masuk (cocok) sama pakaiannya," cerita Intan dalam wawancara di Hard Rock Cafe Pacific Place, Jakarta Selatan, Rabu (5/2/2014).

Menurutnya, tren fashion akan kembali ke era yang telah lalu. "Balik lagi, fashion itu akan balik lagi. Ini kan (yang sedang dikenakannya) model 1990-an. Daripada beli lagi yang baru, mending ini saja dimodifikasi," jelas Intan. "Celana gue robekin pakai batu yang digesek-gesek atau pakai cutter. Baju juga yang gue permak. Dari SD gue sudah biasa permak pakaian sendiri," lanjutnya.

Tangan kreatif Intan juga biasa memodifikasi sepatu koleksinya. "Sepatu kadang gue gambar atau motifnya gue hapus," ungkapnya.

Dengan hobinya itu, Intan tak pernah terburu-buru membuang atau memberikan pakaian lamanya kepada orang-orang lain. "Fashion itu kan berputar. Jadi, kalau ada barang lama, jangan dibuangin. Mungkin bisa dipakai lagi, banyak tools buat nge-recycle," jelasnya.

Editor : Maulana Lee
Sumber :kompas.com
Seorang Intan Ayu Permak Celana Mama

Artikel lainnya »