Perjalanan Umroh Profesional di Jakarta Timur Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Perjalanan Umroh Profesional di Jakarta Timur Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Perjalanan Umroh Profesional di Jakarta Timur

JAKARTA, Saco-Indonesia.com — Bus Transjakarta Koridor III (Kalideres-Harmoni) kembali stop beroperasi. Kepala Humas Unit Pengelola (UP) Transjakarta Sri Ulina Pinem menjelaskan, banyak penyebab yang mengakibatkan transjakarta Koridor III berhenti beroperasi.

"Halte Jembatan Baru kembali dijadikan tempat pengungsian warga setempat,di Jakarta, Selasa (4/2/2014).

Halte Transjakarta Jembatan Baru, Daan Mogot, Jakarta Barat, pada pekan sebelumnya juga pernah digunakan sebagai lokasi pengungsian warga. Menurut Ulina, warga memilih halte transjakarta karena sudah tidak memiliki pilihan lokasi lainnya. Sebab, pada tahun-tahun sebelumnya, mereka juga mengungsi di tempat yang sama.

Para pengungsi, kata Ulina, tetap menjaga fasilitas yang ada di halte. Selain itu, UP Transjakarta tetap menempatkan para petugas mereka seperti biasanya meskipun halte telah beralih fungsi. Halte tetap dijaga, baik saat siang maupun malam hari.

"Karena belum ada lokasi pengungsian dan banjir belum surut, ya kita kasih izin," kata Ulina.

Nantinya, apabila banjir di lingkungan mereka berangsur surut, akan diinformasikan kepada mereka untuk segera kembali ke rumah masing-masing. Sebab, halte transjakarta merupakan salah satu pelayanan publik yang selalu digunakan masyarakat.

Selain itu, penyebab lain transjakarta Koridor III berhenti beroperasi disebabkan tingginya genangan air di Jembatan Gantung setinggi 40-50 cm. Genangan juga terpantau di depan Dispenda setinggi 50 cm, Sumber Waras setinggi 20-30 cm, dan Taman Kota sekitar 30-35 cm.

Perbaikan jalan

Beberapa halte transjakarta juga tidak berfungsi disebabkan perbaikan jalan oleh Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta di beberapa titik, seperti di Koridor I (Blok M-Kota), Halte Karet, Setiabudi, Hotel Indonesia, dan Bank Indonesia arah Kota tidak dapat digunakan. Selain itu, pintu penurunan penumpang di Halte Harmoni arah Kota juga tidak dapat dipergunakan. Namun, pelayanan tetap beroperasi normal.

Kemudian, di Koridor II (Harmoni-Pulogadung), Halte Balaikota dan Gambir 2 arah Pulogadung tidak dapat dipergunakan. Perjalanan tetap berjalan normal. Untuk Koridor IV (Pulogadung-Dukuh Atas), Halte Manggarai arah Dukuh Atas untuk sementara, kata Ulina, tidak dapat digunakan untuk menaikkan dan menurunkan penumpang karena ada pembongkaran jalan oleh Dinas PU. Sementara Koridor IX (Pinang Ranti-Pluit), Halte Semanggi arah Pinang Ranti ditutup.

Pengalihan

Beberapa koridor transjakarta mengalami pengalihan arus lalu lintas akibat banjir yang menggenangi sejumlah jalan Ibu Kota. Seperti Koridor IX (Pinang Ranti-Pluit), beroperasi dari Halte Pinang Ranti sampai Halte Rumah Sakit Harapan Kita. Hal itu disebabkan adanya genangan air di Central Park arah Grogol, Jakarta Barat, setinggi 50-60 cm.

Untuk di Koridor V (Ancol-Kampung Melayu), pelayanan transjakarta beroperasi hanya sampai Halte Senen. Hal itu disebabkan tingginya titik genangan air di Jembatan Merah 30-40 cm dan Mangga Dua 20-30 cm.

Untuk Koridor VIII (Harmoni-Lebak Bulus), akibat banjir yang merendam kawasan Green Garden, perjalanan kembali dialihkan melalui Tol Kebon Jeruk-Tomang. Perjalanan tidak melalui empat halte, yakni Halte Grogol, Kedoya Green Garden, Kedoya Assidiqiyah, dan Duri Kepa.

"Untuk pelayanan operasional bus transjakarta dari koridor I,II,IV,VI,VII,VIII,X, XI, XII beroperasi normal," kata Ulina.

Sumber :kompas.com

Editor : Maulana Lee

Halte Transjakarta Koridor III Tak Beroperasi, karna jadi tempat Pengungsian

Artikel lainnya »