Travel Umroh VIP November 2015 di Jakarta Pusat Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Travel Umroh VIP November 2015 di Jakarta Pusat Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Travel Umroh VIP November 2015 di Jakarta Pusat

saco-indonesia.com, Banjir yang telah melanda Ibukota selama Januari lalu, telah membuat sejumlah titik jalan raya di seluruh wilayah DKI Jakarta telah mengalami kerusakan, tak terkecuali di wilayah Jakarta Utara. Sebanyak 1.093 jalan berlubang diperbaiki mulai Rabu (29/1) malam.

Kasi Pemeliharaan Sudin PU Jalan dan Jembatan Jakarta Utara Sugoro Sinaga juga mengatakan, pihaknya juga sudah mulai memperbaiki sejumlah ruas jalan di Jakarta Utara. Di antaranya, Jalan Boulevard Raya dan Barat, Kelapa Gading, Perintis Kemerdekaan, Yos Sudarso, Plumpang Raya, Pegangsaan Dua dan Gunung Sahari.

"Kita juga sudah memperbaiki sebanyak 1.093 titik jalan berlubang yang tersebar se-Jakut. Sisanya masih 1.205 titik lagi yang akan kita kerjakan," ujar Sugoro saat dihubungi, Senin (3/2).

Perbaikan tersebut terdiri dari berbagai macam material seperti cor beton ready mix dan CTB adukan kering. Perbaikan tersebut telah diakui oleh Sugoro hanya sebagai antisipasi sementara sebelum dilakukan perbaikan permanen.

Dia juga menyebutkan, perbaikan jalan telah mengalami kendala di beberapa lokasi karena masih ada yang tergenang ditambah masih seringnya hujan turun. Sehingga untuk saat ini pembetonan jalan yang telah dilakukan adalah penanganan darurat. Sugoro juga mengaku tidak bisa memprediksi hingga kapan dapat menyelesaikan pengerjaan sisa titik lubang yang masih ada.

Sedangkan untuk dapat mengantisipasi kecelakaan yang ditimbulkan oleh lubang di jalan, pihaknya telah menyebar sebanyak 180 spanduk yang berisi tulisan 'Hati-hati Jalan Berlubang'.

"Langkah ini (pemasangan spanduk) kami lakukan untuk dapat memberitahukan kepada masyarakat pengguna kendaraan, baik roda empat dan dua untuk tetap meningkatkan kewaspadaan dalam berlalu lintas. Karena di depannya atau sekitar 5 hingga 100 meter lagi ada jalan yang rusak," terangnya.

Sugoro juga berharap agar masyarakat dapat bersabar hingga selesainya dilakukan perbaikan di seluruh lokasi jalan yang berlubang. Selain itu, ia juga mengharapkan masyarakat tetap menjaga kewaspadaan selama berkendara.

Sebelumnya Dinas PU mencatat, jalan rusak di Jakarta Pusat seluas 3.871 m2 atau 0,11 persen dari total luas jalan di wilayah itu, yakni 3,4 juta m2. Wilayah Jakarta Utara telah mengalami kerusakan jalan terluas, yakni 80.557 m2, atau 2,07 persen dari total 3,9 juta m2 di wilayah tersebut.

Di Jakarta Barat, luas jalan rusak 14.625 m2 atau 0,25 persen dari luas total 5,7 juta m2. Adapun kerusakan di Jakarta Selatan seluas 16.585 m2 atau 0,54 persen dari total 9,1 juta m2. Di Jakarta Timur, luas jalan rusak 24.760 m2 atau 0,38 persen dari total 6,5 juta m2.

Menurut Kadis PU DKI Jakarta Manggas Rudi Siahaan, kekuatan ruas jalan di Jakarta juga belum memenuhi standar kekuatan jalan internasional. Apalagi ada genangan serta kendaraan berat yang telah melintasi jalan itu secara berulang-ulang.

Manggas akan memperbaiki jalan rusak selama 24 jam nonstop, dengan cara dibeton agar jalan menjadi lebih kuat ketahanannya.


Editor : Dian Sukmawati

1.093 TITIK JALAN BERLUBANG DI JAKUT DIPERBAIKI

Artikel lainnya »